1. (soal dan jawaban) UAS ekonometrika

    July 12, 2013 by kharissaja

    SOAL UJIAN :

    1. Sebuah paguyuban manajer Hotel di Surabaya ingin mengetahui apakah hotel di Surabaya terutama Hotel bintang 3 memang jauh lebih diminati oleh wisman dan juga turis domestik, untuk mempetakan hal ini, para manajer ingin melakukan sebuah survey ( Sigi ) dan untuk itu diambil sampel 8 hotel bintang 3 yang tersebar di Jawa Timur dan umumnya hotel-hotel tersebut sudah dikenal secara luas. Kira-kira agar pemetaan ini sukses, kriteria apa yang layak digunakan untuk membandingkan / mengkomparisen ke – 8 Hotel tersebut. Buatkan indikator dari setiap kriteria yang anda gunakan untuk proses komparasI. Kira-kira gambaran apa yang dapat anda putuskan atas analisis diatas
    2. Dinas P dan K Kabupaten dalam menjalankan program BOS di sejumlah sekolah dasar menggunakan beberapa tolak ukur / Indikator keberhasilan terhadap pelaksanaan BOS tersebut. Coba anda bantu mengindikasi pelaksanaan program BOS agar tingkat keberhasilannya nampak secara nyata bagi sejumlah sekolah dasar yang didanai BOS tersebut. ( boleh disertai gambar, flowcard, bagan dan sejenisnya
    3. Tugas yang anda bawa hari ini, bila topiknya dibahas secara ekonometrik sebaiknya dianalisis dengan menggunakan metode apa? ( salah satu dari 5 metode yang telah dikenalkan dikelas )

     

     

    Jawaban

    1. Pembahasan soal no.1 :

    1)      Kriteria yang layak digunakan untuk membandingkan / mengkomparisen ke – 8 Hotel tersebut :

    1. Hotel yang akan dijadikan sampel adalah hotel bintang 3 yang sudah dikenal secara luas yang berada di Jawa Timur dan dapat diakses (tidak underconstrucsion) saat pengumpulan data dilakukan.
    2. Mempublikasikan laporan tahunan (annual report) lengkap selama tahun pengumpulan data dilakukan.
    3. Memiliki data yang lengkap terkait dengan variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian.

    2)      Variabel-variabel yang digunakan untuk membandingkan ke – 8 hotel tersebut antara lain :

    1. Kualitas pelayanan hotel yang dijadikan sampel
    2. Fasilitas yang dimiliki hotel yang dijadikan sampel
    3. Lokasi hotel yang dijadikan sampel

    3)      Beberapa indikator yang dapat digunakan untuk mengetahui setiap kriteria adalah :

    1. Hotel yang akan dijadikan sampel :
    • Hotel bintang 3 yang berada di jawa timur dan sudah dikenal secara luas di jawa timur
    1. Laporan tahunan :
    • Jumlah pengunjung hotel yang dijadikan sampel
    1. Kelengkapan data :
    • Kualitas pelayanan yang dimiliki hotel yang dijadikan sampel :
    1. Room service
    2. Laundry and dry cleaning
    • Fasilitas yang dimiliki hotel yang dijadikan sampel :
    1. Room
    2. TV dan AC dalam kamar
    3. Free Wi-Fi
    4. Restaurant
    5. Mini market
    6. Basement parker
    7. Taman
    8. Ballroom
    • Lokasi hotel yang dijadikan sampel (berdasarkan jenis hotel):
    1. City Hotel

    Hotel yang berlokasi di perkotaan, biasanya diperuntukkan bagi masyarakat yang bermaksud untuk tinggal sementara (dalam jangka waktu pendek).

    1. Residential Hotel

    Hotel yang berlokasi di daerah pinngiran kota besar yang jauh dari keramaian kota, tetapi mudah mencapai tempat-tempat kegiatan usaha.

    1. Resort Hotel

    Hotel yang berlokasi di daerah pengunungan (mountain hotel) atau di tepi pantai (beach hotel), di tepi danau atau di tepi aliran sungai.

    1. Motel (Motor Hotel)

    Hotel yang berlokasi di pinggiran atau di sepanjang jalan raya yang menghubungkan satu kota dengan kota besar lainnya, atau di pinggiran jalan raya dekat dengan pintu gerbang atau batas kota besar.

    4). Gambaran putusan / kesimpulan yang bias saya ambil dari analisis di atas adalah :

    Kualitas harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada persepsi pelanggan. Hal ini berarti citra kualitas yang baik bukanlah berdasarkan pada sudut pandang atau persepsi dari penyedia jasa melainkan berdasarkan sudut pandang atau persepsi pelanggan. Kecepatan dan ketepatan karyawan dalam memberikan pelayanan penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Kecepatan dan ketepatan dalam memberikan pelayanan akan membuat seorang tamu merasa senang dan puas terhadap pelayanan hotel tersebut. Indikator pelayanan penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Pada dasarnya alasan seseorang menginap dihotel adalah untuk beristirahat, kamar yang bersih dan nyaman akan membuat seorang tamu merasa kerasan dan nyaman dalam beristirahat. Indikator kemudahan dalam mengakses lokasi hotel penting dalam mempengaruhi seseorang untuk menginap. Lokasi yang mudah dijangkau akan memudahkan seseorang untuk melakukan mobilitas dari dan menuju ke hotel.

     

    2. Pembahasan soal no.2 :

    Indikasi pelaksanaan program BOS agar tingkat keberhasilannya nampak secara nyata bagi sejumlah sekolah dasar yang didanai BOS, setidaknya mengacu pada 4 hal, yaitu :

    1)      Efisiensi. Dana yang telah didapat oleh sekolah penerima BOS digunakan dengan sebaik-baiknya dengan memperhatikan kebutuhan serta tepat pada sasarannya.

    2)      Efektifitas. Merupakan kelanjutan dari efisiensi, artinya sejauh mana keberhasilan yang telah dicapai. Efektifitas juga berarti evaluasi dari program yang telah direncanakan sejak awal.

    3)      Transparasi. Artinya, adanya keterbukaan atas dana yang telah diperoleh, untuk apa dan sejauh mana efektifitasnya penting untuk ditanyakan oleh orang tua murid, komite, sekolah, organisasi sosial dan sebgaianya. Hal ini yang mungkin jarang dilakukan oleh pihak sekolah. Tujuannya untuk mengurangi adanya praktek tindak pidana korupsi.

    4)      Akuntabilitas. Artinya dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

     

    3. Pembahasan soal no.3 :

    1)      Pada kasus soal no.1, menurut saya dengan menggunakan categoryal analisis (syntax). Analisa ini untuk menguji kinerja obyek berdasarkan faktor internalnya, yaitu membandingkan obyek satu dengan obyek lainnya dengan memasukkan atribut-atribut produk yang bersangkutan dan dibandingkan dengan atribut sama yang dimiliki oleh pesaing.

     

     

     


  2. (Soal dan jawaban) uas pengantar bisnis

    July 12, 2013 by kharissaja

    Dosen : Hj. I.G.A.Aju Nitya Dharmani, SST, SE, MM

    SOAL :

    Ben & Jerry’s Ice Cream dimulai sebagai bisnis kecil dan telah tumbuh menjadi perusahaan internasional. Pernyataan misinya mencakup provisi mengenai (1) menghasilkan produk yang baik bagi pelanggannya, (2) menyediakan laba untuk para pemegang saham, dan (3) memenuhi tanggung jawab sosialnya. Ketiga tujuan ini tidak memiliki urutan tertentu. Ben & Jerry’s yakin bahwa perusahaan sebaiknya tidak hanya focus pada salah satu tujuan saja tetapi sebaiknya mencapai ketiga tujuan tersebut sekaligus. Ben & Jerry’s menyumbangkan 7,5% dari laba sebelum pajaknya ke yayasan, yang memberikan donasi dalam bentuk uang ke organisasi amal tertentu. Dalam usaha yang lain untuk memenuhi tanggung jawab sosialnya Ben & Jerry’s bekerjasama dengan bisnis bisnis kecil, karena para pemiliknya masih mengingat bahwa perusahaan dulu juga dimulai dari bisnis kecil. Perusahaan mengandalkan bisnis bisnis kecil untuk beberapa bahan baku yang digunakan dalam proses produksinya. Ben & Jerry’s telah membuktikan bahwa perusahaan dapat mencapai misi ekonominya sementara misi sosialnya. Komitmen social perusahaan telah meningkatkan reputasi Ben & Jerry’s, meningkatkan pengakuan atas nama perusahaan, dan mendorong permintaan akan es krim yang dihasilkan oleh perusahaan. Dengan demikian misi social perusahaan telah meningkatkan laba perusahaan dan oleh karena itu selaras dengan misi ekonominya.

    Pertanyaan :
    1. Mengapa anda mengira bahwa Ben & Jerry’s memiliki misi social ?
    2. Apakah misi social perusahaan bertentangan dengan misi perusahaan ?
    3. Menurut anda apakah para pemegang saham tidak menyetujui misi social Ben & Jerry’s?

    Jawaban dari persepsi saudara hendaknya dilandasi dengan pernyataan teoritis dan analitik yang logik .

     

    JAWABAN :

    1. Menurut saya, Ben & Jerry’s telah menanamkan tanggung jawab sosial dan komitmen berkelanjutan dalam strategi intinya . Menjadi salah satu perusahaan yang mengedepankan value atau nilai adalah lebih dari sekedar sebuah ide di Ben & Jerry’s. Tanggung jawab sosial yang di laksanakan dengan komitmen yang tinggi akan mampu meningkatkan reputasi dan image perusahaan yang baik kepada masyarakat dan lingkungan serta meningkatkan permintaan terhadap produk yang dihasilkan . Hal ini sudah dibuktikan oleh perusahaan Ben and Jerry Ice Cream yang telah berkomitmen untuk sukses bukan hanya dari produk yang berkualitas tetapi juga tanggung jawab sosial yang di berikan. Jadi dapat disimpulkan bahwa tanggung jawab sosial adalah salah satu misi yang harus di laksanakan dalam suatu perusahaan selain misi untuk menghasilkan produk yang baik bagi pelanggangan dan memperoleh profit agar tercipta keselarasan antara misi sosial dengan misi ekonomi.

    Kegiatan perusahaan dalam jangka panjang akan dianggap sebagai kontribusi positif di masyarakat. Selain membantu perekonomian masyarakat, perusahaan juga akan dianggap bersama masyarakat membantu dalam mewujudkan keadaan lebih baik di masa yang akan datang. Akibatnya ,perusahaan justru akan memperoleh tanggapan yang positif setiap kali menawarkan sesuatu kepada masyarakat. Perusahaan tidak saja dianggap sekedar menawarkan produk untuk dibeli masyarakat, tetapi juga dianggap menawarkan sesuatu yang membawa perbaikan masyarakat.

    2. Menurut saya, misi sosial perusahaan Ben and Jerry Ice Cream tidak bertentangan dengan misi perusahaan. Tanggung jawab sosial perusahaan  atau Corporate Social Responsibility (CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi, khususnya pada perusahaan adalah memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen, karyawan, pemegang saham, komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan. CSR berhubungan erat dengan “pembagunan berkelanjutan”, di mana ada argumentasi bahwa suatu perusahaan dalam melaksanakan aktivitasnya harus mendasarkan keputusannya tidak semata berdasarkan faktor keuangan, misalnya keuntungan atau deviden melainkan juga harus berdasarkan konsekuensi sosial dan lingkungan untuk saat ini maupun untuk jangka panjang.

    3. Menurut saya, para pemegang saham menyetujui misi sosial Ben & Jerry’s. Berdasarkan konsep Triple Bottom Line (John Elkington, 1997) atau tiga faktor utama operasi dalam kaitannya dengan lingkungan dan manusia (People, Profit, and Planet), program tanggung jawab sosial penting untuk diterapkan oleh perusahaan karena keuntungan perusahaan tergantung pada masyarakat dan lingkungan. Perusahaan tidak bisa begitu saja mengabaikan peranan stakeholders (konsumen, pekerja, masyarakat, pemerintah, dan mitra bisnis) dan shareholders dengan hanya mengejar profit semata. Jika perusahaan mengabaikan keseimbangan Triple Bottom Line maka akan terjadi gangguan pada manusia dan lingkungan sekitar perusahaan yang dapat menimbulkan reaksi seperti demo masyarakat sekitar atau kerusakan lingkungan sekitar akibat aktifitas perusahaan yang mengabaikan keseimbangan tersebut. Jadi, ada atau tidaknya sebuah peraturan yang mewajibkan sebuah perusahaan yang menjalankan program tanggung jawab sosial atau tidak sebenarnya tidak akan terlalu membawa perubahan karena jika perusahaan tidak menjaga keseimbangan antara people, profit, dan planet maka cepat atau lambat pasti akan timbul reaksi dari pihak yang dirugikan kepada perusahaan tersebut.

     


  3. (tugas matkul bahasa inggris) Produk presentation

    July 10, 2013 by kharissaja


    Tupperware (for home, for health, for life)

     

    Tupperware corporation which focusing in Orlando USA is multinational producing and markets plastic product with quality for the sake of household. Tupperware is company which had been more than 70 years dabbles in making of certifiable plastic product. Product Tupperware made from plastic stuff with quality best , doesn’t contain poisonous chemistry matter and has fulfilled standard from some world bodies like FDA (Food and Drug Administration) American, (Europe Food Safety Authority) Europe, (Japan Food Safety Commission) Japan, so that besides safe is applied many times for food and beverage (food grade) also environmental friendliness because product Tupperware which is damage can be recycle becomes other product like bench plastic, plant container, ash can, etc. Careful production process yields certifiable product, having class and has passed inspection of quality of tight inspection is equip warranty for a lifetime, mean Tupperware will change damage product in normal usage, be not for commercial usage or industry. Besides matter applied, idiosyncrasy lays in “seal” (cover) multifariously form of but to the same purpose that is that food / beverage kept remain to be hygienic, quality of contents of outwears causing economizes money and time. Seal Tupperware consisted of some characters having each characteristic. To get optimal result, chooses seal according to your requirement. Its form which ergonomic, practical, and natty can be compiled upward causing economizes place because flexible for area keeps limited and also wide.

     

    Tupperware has 2 product types, that’s Tupperware and cookware. Product Tupperware covers modern of men (men collection), exciting moment (my first collection and my drink collection), cheerful kids (kids collection), joyfulness on the go (simply reheat collection), and unforgettable gift ( gift collection limited offer). Product cookware covers smart kitchen (freezer collection, fridge collection, kitchen organizer, and kitchen preparation), delightful serving (serving collection and storage collection), and luxurious cookware (TCEF series).

    Tupperware : green living. Tupperware : for Home, for health, for life.


  4. (Tugas matkul bahasa inggris) Surat lamaran Kerja

    July 10, 2013 by kharissaja

    Surabaya, May 24, 2013

    Dear,
    HRD PT. PROSPEROUS LIFE
    Jl. Jend. Sudirman no. 67
    Surabaya

    Dear Sir,
    Based on the information that I got from Mr. Sugeng Prayitno, which one of employee in this company, that PT. WAREHOUSE STAFF PROSPEROUS LIFE requires and because I was able to meet the proposed requirements, then I take the liberty to send the cover letter.

     

    I can explain as follows:
    Name                                : Kharisma Safiri
    Place & date of birth   : . . . . . . . . .  , . . . . .
    Education                       : SMAN 16 Surabaya
    Address                           : . . . . . . . . .
    Phone & e-mail             : . . . . . . . . . , . . . . . . . . . .
    Relationship Status     : Not Married

    Although I have never worked on assignment as warehouse staff, but with the background and skills that I have, then I guess I would be able to do the work.

    For your consideration, I enclose :

    1. Curriculum Vitae
    2. Photocopy of last diploma
    3. Copy of certificate courses / training

    4. Copy of ID card
    5. Recent photograph.

    My great hope that Mr / Ms judge me worthy invited to attend an interview and I can provide the information needed. Thus I have to say. Thank you for your attention.

    Yours sincerely,

    Kharisma Safiri


  5. (Makalah) hak dan kewajiban warga negara

    July 7, 2013 by kharissaja

    Di bawah ini adalah tugas mata kuliah Kewarganegaraan. Makalah yang saya dan teman saya buat, kami beri judul “Hak dan Kewajiban Warga Negara”. Semoga bermanfaat 🙂

    Unduh disini :

    makalah hak dan kewajiban (Kharisma Safiri 01212080 dan Amiruddin 01212089)


  6. Tugas Pendidikan Karakter

    July 7, 2013 by kharissaja

    Kali ini saya ingin membagikan tugas mata kuliah Pendidikan Karakter. Semoga bermanfaat

    tugas pendidikan karakter

     


  7. (makalah) aplikasi fungsidalam utilitas

    July 7, 2013 by kharissaja

    Kali ini saya memposting tugas kelompok saya, yaitu kelompok wayang. hehee

    Dari sinilah kedekatan kami bermula (wewe, mbak sulis, amir, dan mas shandy)

    #sedikit info

    Kami mendapat tema “aplikasi dalam utilitas”. Semoga bermanfaat 🙂

     

    Makalah Mata Kuliah Matematika Ekonomi Semester Gasal

    Aplikasi Fungsi dalam Fungsi Utilitas

    logo narotama

    Oleh:

    Shandy Christianto (01212054)

    Amiruddin (01212089)

    Kharisma Safiri (01212080)

    Sulistyowati (01212008)

    Wulan Wijayati (01212077)

    Dosen:

    Bapak Agus Sukoco, ST,MM

    Santirianingrum Soebandhi, SE, M.Com

     

    Fakultas Ekonomi

    Departemen Manajemen

    Universitas Narotama

    Surabaya

    2012

    KATA PENGANTAR

     

    Puji syukur kami hadiratkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul “Aplikasi Fungsi dalam Fungsi Utilitas”.

    Makalah ini dibuat agar kita lebih memahami aplikasi fungsi dalam fungsi utilitas sesuai dengan tema yang kami dapatkan pada tugas kelompok Matematika Ekonomi. Sub-pembahasan ini diberikan pada Mata Kuliah Matematika Ekonomi pada pertemuan atau tatap muka pertama. Selain itu makalah ini bertujuan untuk memenuhi tugas mata kuliah Matematika Ekonomi Semester Gasal tahun 2012.

    Saya ucapkan terima kasih kepada Bapak Agus Sukoco,ST,MM selaku Dosen Matematika Ekonomi yang telah membantu dalam memberikan penjelasan tentang tema yang kita dapatkan. Dan kepada Ibu Santirianingrum Soebandhi, SE, M.Com yang memberikan masukan dalam penyusunan makalah ini. Kami menyadari bahwa makalah kami ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT selalu meridhai segala usaha kita. Amin.

     

    Surabaya, 26 Desember 2012

    Penyusun

    DAFTAR ISI

     ( …………………………………………………………………………………………………. )

     

    ABSTRAK

    Metematika ekonomi merupakan matematika terapan yang berbeda dengan matematika biasa atau murni. Ilmu ekonomi fokus ke konsep kuantitatif, menyangkut variabel seperti biaya, harga, upah, permintaan-penawaran, penerimaan-biaya-laba, maka banyak analisis ekonomi menggunakan analisis matematika terapan. Hubungan kuantitatif antar variabel ekonomi dipelajari secara empiris yaitu model matematis. Fungsi utilitas ialah fungsi yang menjelaskan besarnya utilitas yang berupa kepuasan, dan kegunaan yang diperoleh seseorang dari mengkonsumsi suatu barang atau jasa. Pada umumnya semakin banyak jumlah suatu barang dikonsumsi, maka akan semakin besar utilitas yang diperoleh, kemudian mencapai titik puncaknya (titik jenuh) pada jumlah konsumsi tertentu, sesudah itu justru menjadi berkurang atau bahkan negatif jika jumlah barang yang dikonsumsi terus menerus ditambah.

    Kata kunci: Fungsi utilitas, konsumsi, matematika ekonomi, dan utilitas .

     

    BAB I

    PENDAHULUAN

     

    1.1              Latar Belakang Masalah

    Istilah mathematics (dalam bahasa Inggris) berasal dari perkataan latin mathematica, yang mulanya diambil dari perkataan Yunani, mathematike, yang berarti “relating to learning”. Perkataan mathematika berhubungan sangat erat dengan sebuah kata lainnya yang serupa, yaitu mathanein yang mengandung arti belajar (berpikir). Jadi, berdasarkan etimologis (Elea Tinggih dalam Erman Suherman, 2003:16), perkataan matematika berarti “ilmu pengetahuan yang diperoleh dengan bernalar”.

    Konsep “fungsi” merupakan hal yang penting dalam berbagai cabang matematika. Pengertian fungsi dalam matematika berbeda dengan pengertian dalam kehidupan sehari-hari. Dalam pengertian sehari-hari fungsi bermakna guna atau manfaat. Kata fungsi dalam matematika sebagaimana diperkenalkan oleh Leibniz (1646-1716) digunakan untuk menyatakan suatu hubungan atau kaitan yang khas antara dua himpunan, sehingga fungsi dapat dikatakan hal yang istimewa dari suatu relasi antara dua himpunan. Penerapan fungsi dalam ekonomi dan bisnis merupakan salah satu bagian yang sangat penting untuk dipelajari, karena model-model ekonomi yang berbentuk matematika biasanya dinyatakan dengan fungsi.

     

    1.2              Rumusan Masalah

    Untuk mengkaji dan mengulas tentang aplikasi fungsi dalam fungsi utilitas, maka diperlukan sub-pokok bahasan yang saling berhubungan, sehingga penulis membuat rumusan masalah sebagai berikut:

    1. Apa pengertian dasar ilmu matematika dan matematika ekonomi?
    2. Apa definisi fungsi dan fungsi utilitas?
    3. Apa konsep utilitas?
    4. Apa saja aplikasi fungsi utilitas?
    5. Apakah teori perilaku ekonomi itu?

     

    1.3              Tujuan dan Manfaat Penulisan

    Tujuan disusunnya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Matematika Ekonomi Semester Gasal tahun 2012 dan menjawab pertanyaan yang ada pada rumusan masalah. Manfaat dari penulisan makalah ini adalah untuk meningkatkan pengetahuan penulis dan pembaca tentang pengertian dasar ilmu matematika dan matematika ekonomi; definisi fungsi dan fungsi utilitas; konsep utilitas; aplikasi fungsi utilitas; dan teori perilaku ekonomi.

     

    1.4              Metode Penulisan

    Penulis memakai metode studi literatur dan kepustakaan dalam penulisan makalah ini. Referensi makalah ini bersumber tidak hanya dari buku, tetapi juga dari media media lain seperti e-book, web, blog, dan perangkat media massa yang diambil dari internet.

     

    1.5              Sistematika Penulisan

    Makalah ini disusun menjadi tiga bab, yaitu bab pendahuluan, bab pembahasan, dan bab penutup. Adapun bab pendahuluan terbagi atas : latar belakang, rumusan makalah, tujuan dan manfaat penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan. Sedangkan bab pembahasan dibagi berdasarkan sub-bab yang berkaitan dengan peran permasalahan umum yang dialami perusahaan. Terakhir, bab penutup terdiri atas kesimpulan.

     

     

    BAB II

    PEMBAHASAN

     

    2.1       Pengertian Dasar Ilmu Matematika dan Matematika Ekonomi

    James dan James (1976) dalam kamus matematikanya mengatakan bahwa matematika adalah ilmu tentang logika mengenai bentuk, susunan, besaran, dan konsep-konsep yang berhubungan satu dengan yang lainnya dengan jumlah yang banyak yang terbagi ke dalam tiga bidang, yaitu aljabar, analisis dan geometri. Johnson dan Rising (1972) dalam bukunya mengatakan bahwa matematika adalah pola pikir, pola mengorganisasikan, pembuktian yang logik, matematika itu adalah bahasa yang menggunakan istilah yang didefinisikan dengan cermat, jelas, dan akurat, representasinya dengan simbol dan padat, lebih berupa bahasa simbol mengenai ide dari pada mengenai bunyi. Sementara Reys, dkk. (1984) mengatakan bahwa matematika adalah telaah tentang pola dan hubungan, suatu jalan atau pola pikir, suatu seni, suatu bahasa, dan suatu alat. Berdasarkan pendapat di atas, maka disimpulkan bahwa ciri yang sangat penting dalam matematika adalah disiplin berpikir yang didasarkan pada berpikir logis, konsisten, inovatif dan kreatif.

    Matematika berfungsi mengembangkan kemampuan menghitung, mengukur, menurunkan dan menggunakan rumus matematika yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari melalui pengukuran dan geometri, aljabar, peluang dan statistik, kalkulus dan trigonometri. Matematika juga berfungsi mengembangkan kemampuan mengkomunikasikan gagasan melalui model matematika yang dapat berupa kalimat matematika dan persamaan matematika, diagram, grafik atau tabel.

    Matematika ekonomi adalah aplikasi matematika metode untuk mewakili teori ekonomi dan menganalisis masalah-masalah yang diajukan dalam ekonomi. Hal ini memungkinkan formulasi dan derivasi dari hubungan kunci teori dalam kejelasan, umum, ketelitian, dan kesederhana’an. Dengan konvensi, metode merujuk pada orang diluar geometri sederhana, seperti diferensial dan integral kalkus, perbedaan dan persamaan diferensial, aljabar matriks, dan pemprograman matematis dan lain metode komputasi.

    Matematika memungkikan ekonom untuk membentuk bermakna, proposisi dapat diuji tentang subyek yang luas dan kompleks banyak yang tidak dapat secara memadai diungkapkan secara informal. Selanjutnya bahasa matematika memungkinan ekonom untuk membuat jelas, spesifik, posotif klaim tentang subyek kontroversial atau perdebatan yang akan mustahil tanpa metematika. Sebagian besar teori ekonomi saat ini disajikan dalam hal matematika model ekonomi. Satu set bergaya dan disederhanakan hubungan matematika yang mengklarifikasi asumsi-asumsi dan implikasi.

     

    2.2       Definisi Fungsi dan Fungsi Utilitas

    Konsep “fungsi” merupakan hal yang penting dalam berbagai cabang matematika. Pengertian fungsi dalam matematika berbeda dengan pengertian dalam kehidupan sehari-hari. Dalam pengertian sehari-hari fungsi bermakna guna atau manfaat. Kata fungsi dalam matematika sebagaimana diperkenalkan oleh Leibniz (1646-1716) digunakan untuk menyatakan suatu hubungan atau kaitan yang khas antara dua himpunan, sehingga fungsi dapat dikatakan hal yang istimewa dari suatu relasi antara dua himpunan.

    Fungsi utilitas ialah fungsi yang menjelaskan besarnya utilitas yang berupa kepuasan, dan kegunaan yang diperoleh seseorang dari mengkonsumsi suatu barang atau jasa. Pada umumnya semakin banyak jumlah suatu barang dikonsumsi, maka akan  semakin besar utilitas yang diperoleh, kemudian mencapai titik puncaknya (titik jenuh) pada jumlah konsumsi tertentu, sesudah itu justru menjadi berkurang atau bahkan negatif jika jumlah barang yang dikonsumsi terus menerus ditambah. Fungsi utilitas bersifat relative, dimana barang atau jasa yang memiliki utility bagi orang tertentu belum tentu bagi orang lain. Penerapan fungsi dalam ekonomi dan bisnis merupakan salah satu bagian yang sangat penting untuk dipelajari, karena model-model ekonomi yang berbentuk matematika biasanya dinyatakan dengan fungsi.

     

    2.3       Konsep Utilitas

    Pada umumnya semakin banyak jumlah suatu barang dikonsumsi semakin besar utilitas yang diperoleh, kemudian mencapai titik puncaknya (titik jenuh) pada jumlah konsumsi tertentu, sesudah itu justru menjadi berkurang atau bahkan negatif jika jumlah barang yang dikonsumsi terus-menerus ditambah. Utilitas total merupakan fungsi dari jumlah barang yang dikonsumsi. Persamaan utilitas total (total utility, U) dari mengkonsumsi suatu jenis barang berupa fungsi kuadrat parabolik, dengan kurva berbentuk parabola terbuka ke bawah.

    Utilitas marginal (marginal utility, MU) ialah utilitas tambahan yang diperoleh dari setiap satu unit barang yang dikonsumsi. Secara matematik, fungsi utilitas marginal merupakan derivatif pertama dari fungsi utilitas total. Jika fungsi utilitas total dinyatakan dengan U = f (Q) dimana U melambangkan utilitas total dan Q jumlah barang yang dikonsumsi atau tingkat kepuasannya tetapi terikat pada fungsi pendapatan, atau sebuah perusahaan yang ingin memaksimumkan labanya namun terikat pada fungsi produksi. Maka suatu cara yang dapat digunakan untuk menentukan titik ekstrim dari suatu fungsi yang bersyarat adalah dengan menggunakan Pengali Lagrange, yakni dengan cara membentuk sebuah fungsi baru yang merupakan penjumlahan dari fungsi yang hendak dioptimumkan di tambah hasil kali pengali Lagrange λ dengan fungsi kendalanya.

    Total Utility atau kepuasan total adalah seluruh kepuasan yang diperoleh konsumen / seseorang dari mengkonsumsi sejumlah barang tertentu. Sedangkan marginal Utility atau kepuasan tambahan adalah tambahan kepuasan yang diperoleh seseorang akibat adanya tambahan mengkonsumsi satu unit barang tertentu. Berikut adalah suatu contoh total utility dengan marginal utility dalam angka:

     

     

     

    Tabel 1.

    Total Utility dan Marginal Utility Dalam Angka

    Jumlah barangxyang dikonsumsi (Qx)

    Total Utility

    (TUX)

    Marginal Utility

    (MUX)

    0

    0

    1

    10

    10

    2

    18

    8

    3

    24

    6

    4

    28

    4

    5

    30

    2

    6

    30

    0

    7

    28

    -2

     

     

     

     

     

    2.4       Aplikasi Fungsi Utilitas

    Dalam analisis ekonomi, utilitas sering digunakan untuk menggambarkan urutan preferensi sekelompok barang, contohnya seorang konsumen bernama Anton merasa lebih puas membeli 3 buah buku fiksi ilmiah jika dibandingkan dengan membeli sehelai kemeja, hal ini berarti buku-buku tersebut memberikan utilitas yang lebih besar dibandingkan dengan kemeja tadi.

    Fungsi utilitas dapat ditunjukkan dengan sekumpulan kurva indiferensi, yang masing-masing mempunyai indikator numerik. Pada Gambar 1. berikut ini menunjukkan 3 kurva indiferensi dengan tingkat utilitas sebesar 25, 50 dan 100.

    Perlu diingat bahwa ketika kita menggunakan fungsi utilitas, yang kita tekankan adalah konsep ordinal bukan kardinal. Dengan demikian yang perlu kita perhatikan dari gambar di atas, bukan angka numerik seperti 25, 50 dan 100 tetapi bahwa kurva indiferensi dengan utilitas (U) = 100 memberikan kepuasan yang lebih besar dibandingkan dengan utilitas sebesar 50, demikian juga kurva indiferensi dengan utilitas sebesar 50 memberikan kepuasan yang lebih besar dari utilitas sebesar 25.

    Syarat utama dalam menetapkan suatu fungsi utilitas adalah bahwa persoalan nilai maksimum dan minimum dari persoalan yang dihadapi harus mencakup persoalan tersebut. Karena itu harus dapat ditentukan terlebih dahulu batasan nilai maksimum dan minimum dari besaran yang akan ditetapkan fungsinya. Untuk menjaga konsistensi, maka batasan nilai jangan terlampau jauh dari batasan nilai yang ada dalam persoalan yang dibahas, sehingga pengambil keputusan benar-benar menghayati nilai tersebut.

     

    2.5              Teori Perilaku Ekonomi

    Teori perilaku konsumen adalah teori yang mempelajari cara konsumen memaksimumkan kepuasan dari suatu barang yang dikonumsinya. Di dalam mempelajari teori perilaku konsumen dapat dibedakan menjadi 2 (dua) pendekatan :

    1. Pendekatan nilai guna kardinal (cardinal utility) yang sering disebut teori nilai subyektif (subjective value theory).
    2. Pendekatan nilai guna ordinal (ordinal utility) yang sering disebut dengan analisis kurva indifference/kurva kepuasan sama (indifference curve analysis).

    Di dalam menerangkan perilaku konsumen dengan pendekatan “cardinal utility” menggunakan asumsi :

    1.  Utility atau kepuasan yang diperoleh seseorang dari mengkonsumsi suatu barang atau jasa dapat di kwantifisir (di ukur). Satuannya dinamakanutil. Berlaku “Law of Diminishing Marginal Utility” yang menyatakan :

    “Semakin banyak suatu barang yang di konsumsi oleh seseorang semakin besar pula utility (kepuasan total) yang akan diperolehnya, tetapi tingkat pertambahan kepuasan (marginal utility) yang diperolehnya semakin lama semakin kecil. Suatu saat marginal utility-nya mencapai nol dan total utility-nya akan maksimum. Apabila penambahan konsumsi barang tersebut dilanjutkan, maka marginal utility-nya akan negatif dan total utility-nya akan menurun”.

    1. Konsumen selalu berusaha mencapai kepuasan total (total utility) yang maksimum. 

     

     

    BAB III

    1.1              Kesimpulan

    Penerapan fungsi dalam ekonomi dan bisnis merupakan salah satu bagian yang sangat penting untuk dipelajari, karena model-model ekonomi yang berbentuk matematika biasanya dinyatakan dengan fungsi. Pada umumnya semakin banyak jumlah suatu barang dikonsumsi, maka semakin besar utilitas yang diperoleh, kemudian mencapai titik puncaknya (titik jenuh) pada jumlah konsumsi tertentu, sesudah itu justru menjadi berkurang atau bahkan negatif jika jumlah barang yang dikonsumsi terus-menerus ditambah.

     

     

    DAFTAR PUSTAKA

     

    kk.mercubuana.ac.id/files/93015-11-752699479204.doc

    http://rahimahrima.blogspot.com/2011/11/teori-perilaku-konsumen.html

    repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19625/5/Chapter%20I.pdf

    rosihan.lecture.ub.ac.id/lecture/matematika-ekonomi/

    rosihan.web.id/wp-content/uploads/2010/…/math13.-INTEGRAL.ppt

    http://yaeldaa.blogspot.com/2012/01/teori-perilaku-konsumen.html

     

     

     


  8. (makalah) Potret Insan Manusia dari Proses Kelahiran hingga Membentuk Kebudayaan dan Pola Tingkah Laku

    July 7, 2013 by kharissaja

     

    Makalah Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam Kelompok 2

    Potret Insan Manusia dari Proses Kelahiran hingga Membentuk Kebudayaan dan Pola Tingkah Laku

     logo narotama

    Oleh:

    Kharisma Safiri (01212080)

    Amiruddin (01212089)

    Anugrah Ian (01212035)

    Dwi annisa (01211130)

    Mutamam (01112017)

    Popy Merliana (01112042)

    Saiful Rahman (01212020)

    Umar Adhini (01212016)

     

    Dosen: Bapak Sugito Muzaki

     

    Fakultas Ekonomi

    Universitas Narotama

    Surabaya

    2012

    Kata Pengantar

     

    Puji syukur kami hadiratkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul “Potret Insan Manusia dari Proses Kelahiran hingga Membentuk Kebudayaan dan Pola Tingkah Laku” dapat diselesaikan tepat pada waktunya.

    Makalah ini berisikan tentang kebudayaan, pola tingkah laku manusia, potret insan manusia, dan proses kelahiran manusia. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah pendidikan agama Islam Universitas Narotama. Makalah ini juga bertujuan untuk mengetahui hubungan antara kebudayaan, pola tingkah laku, potret insan manusia dengan proses kelahiran manusia.

    Kami menyadari bahwa makalah kami ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT selalu meridhai segala usaha kita. Amin.

     

    Surabaya, 14 Oktober 2012

    Penyusun

     

     

    Daftar Isi

    ( ………………………………………………………………. )

     

    BAB I

    PENDAHULUAN

     

    1.1           Latar Belakang

    Budaya merupakan salah satu unsur dasar dalam kehidupan social. Budaya mempunyai peranan penting dalam membentuk pola berpikir dan pola pergaulan dalam masyarakat, yang berarti juga membentuk kepribadian dan pola piker masyarakat tertentu. Budaya mencakup perbuatan atau aktivitas sehari-hari yang dilakukan oleh suatu individu maupun masyarakat, pola berpikir mereka, kepercayaan, dan ideology yang mereka anut.

    Budaya telah menjadi perluasan topik ilmu psikologi di mana mekanisme berpikir dan bertindak pada suatu masyarakat kemudian dipelajari dan diperbandingkan terhadap masyarakat lainnya. Psikologi budaya mencoba mempelajari bagaimana faktor budaya dan etnis mempengaruhi perilaku manusia. Di dalam kajiannya, terdapat pula paparan mengenai kepribadian individu yang dipandang sebagai hasil bentukan sistem sosial yang di dalamnya tercakup budaya. Adapun kajian lintas budaya merupakan pendekatan yang digunakan oleh ilmuan sosial dalam mengevaluasi budaya-budaya yang berbeda dalam dimensi tertentu dari kebudayaan.

    Dijelaskan dalam makalah ini bahwa manusia merupakan makhluk yang paling mulia dan sangat unik. Manusia dianugerahi berbagai potensi dan petunjuk kebenaran dalam menjalani kehidupan di dunia dan akhirat. Menusia memiliki potensi dasar yang pada hakikatnya sangat membedakan manusia dengan makhluk ciptaan allah lainnya, yaitu nafsu dan akal/pemikiran. Dalam hidup di dunia, manusia diberi tugas kekhalifaan, yaitu tugas kepemimpinan, wakil Allah di muka bumi, serta pengelolaan dan pemeliharaan alam.

    Dalam hidup keseharian tampak bahwa segalanya hadir dalam bentuk yang saling berpasangan, siang-malam, pagi-sore, susah-senang, jantan-betina, dan seterusnya. Begitupun dengan manusia, laki-laki berpasangan dengan perempuan. Keberpasangan ini memicu kerjasama yang akan menghasilkan kesinambungan dan keharmonisan.

    1.2            Rumusan Masalah

    1. Apakah kebudayaan itu dan hubungannya dengan pola tingkah laku manusia?
    2. Apakah potret insan manusia?
    3. Apakah proses kelahiran manusia?

    1.3            Tujuan

    Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini, yaitu:

    1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah pendidikan agama.
    2. Untuk mengetahui pengertian kebudayaan, pola tingkah laku, potret insan manusia, dan proses kelahiran manusia.
    3. Untuk mengetahui hubungan antara kebudayaan, pola tingkah laku, potret insan manusia dengan proses kelahiran manusia.

    1.4            Metode Penulisan Makalah

    Penulis memakai metode studi literatur dan kepustakaan dalam penulisan makalah ini. Referensi makalah ini bersumber tidak hanya dari buku, tetapi juga dari media media lain seperti e-book, web, blog, dan perangkat media massa yang diambil dari internet.

    1.5     Sistematika Penulisan Makalah

    Makalah ini disusun menjadi tiga bab, yaitu bab pendahuluan, bab pembahasan, dan bab penutup. Adapun bab pendahuluan terbagi atas : latar belakang, rumusan makalah, tujuan dan manfaat penulisan, metode penulisan, dan sistematika penulisan. Sedangkan bab pembahasan dibagi berdasarkan subbab yang berkaitan dengan manusia seperti proses kelahiran, tingkah laku, dan budaya. Terakhir, bab penutup terdiri atas kesimpulan dan saran.

     

     

    BAB II

    PEMBAHASAN

    1.1            Kebudayaan dan Pola Tingkah Laku Manusia

     

    Di dalam Kamus Bahasa Indonesia, disebutkan bahwa: “ budaya “ adalah pikiran, akal budi, adat istiadat. Sedang “ kebudayaan” adalah hasil kegiatan dan penciptaan batin ( akal budi ) manusia, seperti kepercayaan, kesenian dan adat istiadat. Secara garis besar kebudayaan berarti kumpulan segala usaha dan upaya manusia yang dikerjakan dengan mempergunakan hasil pendapat untuk memperbaiki kesempurnaan hidup.

    Salah satu faktor pembentuk tingkah laku adalah kebudayaan. Tingkah laku dilihat dari  pandangan islam akan nampak relevansinya dengan seruan untuk bertaqwa kepada Allah SWT, hal tersebut relevan dengan fitrah manusia sebagai makhluk paling sempurna di banding dengan makhluk lainnya.

    Pembentukan kebudayaan dikarenakan manusia dihadapkan pada persoalan yang meminta pemecahan dan penyelesaian. Dalam rangka survive maka manusia harus mampu memenuhi apa yang menjadi kebutuhannya sehingga manusia melakukan berbagai cara. Antara manusia dan kebudayaan terjalin hubungan yang sangat erat, sebagaimana yang diungkapkan oleh Dick Hartoko bahwa manusia menjadi manusia merupakan kebudayaan. Hampir semua tindakan manusia itu merupakan kebudayaan. Hubungan antara manusia dengan kebudayaan juga dapat dilihat dari kedudukan manusia tersebut terhadap kebudayaan.

     

    1.2            Potret Insan Manusia

    Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak adam (manusia) dan Kami angkut mereka di darat dan di laut, dan Kami melebihkan mereka atas makhluk-makhluk yang Kami ciptakan, dengan kelebihan yang menonjol ( QS. Al Isra 70).

    Manusia adalah makhluk ciptaan Allah yang selalu berkembang dengan pengaruh  lingkungan sekitarnya karena makhluk utuh ini memiliki potensi pokok yang terdiri atas jasmani, akal, dan rohani. Pada prinsipnya, malaikat adalah makhluk yang mulia. Namun jika manusia beriman dan taat kepada Allah SWT ia bisa melebihi kemuliaan para malaikat. Ada beberapa alasan  yang mendukung pernyataan tsb.

    Pertama, Allah SWT memerintahkan kepada malaikat untuk bersujud (hormat) kepada Adam as. Kedua, malaikat tidak bisa menjawab pertanyaan Allah tentang al asma (nama-nama ilmu pengetahuan) sedangkan Adam mampu karena memang diberi ilmu oleh Allah SWT. Ketiga, kepatuhan malaikat kepada Allah SWT karena sudah tabiatnya, sebab malaikat tidak memiliki hawa nafsu sedangkan kepatuhan manusia pada Allah SWT melalui perjuangan yang berat melawan hawa nafsu dan godaan syetan. Keempat, manusia diberi tugas oleh Allah menjadi khalifah dimuka bumi, “Ingatlah ketika Tuhan mu berfirman kepada para malaikat, : Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah dimuka bumi…”(QS.Al Baqarah 30)

    Berpedoman kepada QS Al Baqoroh 30-36, maka peran yang dilakukan adalah sebagai pelaku ajaran Allah dan sekaligus pelopor dalam membudayakan ajaran Allah. Peran yang hendaknya dilakukan seorang khalifah sebagaimana yang telah ditetapkan Allah, diantaranya adalah belajar, mengajarkan ilmu,dan  membudidayakan ilmu.

    1.3            Proses Kelahiran Manusia

    Di dalam Al Qur’an dijelaskan bahwa Adam diciptakan oleh Allah dari tanah yang kering kemudian dibentuk oleh Allah dengan bentuk yang sebaik-baiknya. Setelah sempurna maka allah ditiupkan ruh kepadanya maka dia menjadi hidup. Pada dasarnya segala sesuatu yang diciptakan oleh Allah di dunia ini selalu dalam keadaan berpasang-pasangan. Demikian halnya dengan manusia, allah berkehendak menciptakan lawan jenisnya untuk dijadikan kawan hidup (isteri).

     

    Dalam surat al’mu’minun ayat 12-15Allah S.W.T berfirman :
    Artinya :

    12. Dan Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.13. Kemudian kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).14. Kemudian air mani itu kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik.15. Kemudian, sesudah itu, Sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati.(QS. Al- Mu’minuun 23 : 12-15). “

    Setelah proses kejadian  manusia ini, kehidupan didunia telah menyambut mereka dan kemudian mereka berhak atas kewajiban-kewajibannya didunia ini. Allah SWT memerintahkan agar semua manusia berbuat ihsan kepada dua orang ibu bapaknya, baik di waktu hidup maupun setelah meninggal dunia nanti. Berbuat ihsan ialah melakukan semua perbuatan yang baik sesuai dengan yang diperintahkan agama. Berbuat ihsan kepada orang tua ialah menghormatinya, memelihara, dan memberi nafkah apabila ia telah tidak mempunyai penghasilan lagi, sedangkan berbuat ihsan kepada kedua orang tua setelah meninggal dunia ialah selalu mendoakannya kepada Allah agar diberi pahala dan diampuni segala dosanya. Berbuat ihsan kepada kedua orang tua termasuk amal yang tinggi nilainya di sisi Allah, sedangkan durhaka kepadanya termasuk perbuatan dosa besar.

    Beberapa informasi di dalam ayat-ayat ini sedemikian rinci sehingga mustahil bagi orang yang hidup di abad ke-7 untuk mengetahuinya. Beberapa di antaranya sebagai berikut:

    1. Manusia tidak diciptakan dari mani yang lengkap, tetapi dari sebagian kecilnya (sperma).
    2. Yang laki-lakilah yang menentukan jenis kelamin bayi.
    3. Janin manusia melekat pada rahim sang ibu bagaikan lintah.
    4. Manusia berkembang di tiga kawasan yang gelap di rahim.

    Orang-orang yang hidup pada zaman kala al-Qur’an diturunkan, pasti, tahu bahwa bahan dasar kelahiran berhubungan dengan mani laki-laki yang terpancar selama persetubuhan seksual. Fakta bahwa bayi lahir sesudah jangka waktu sembilan bulan tentu saja merupakan peristiwa yang gamblang dan tidak memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Akan tetapi, sedikit informasi yang dikutip di atas itu berada jauh di luar pengertian orang-orang yang hidup pada masa itu. Ini baru disahihkan oleh ilmu pengetahuan abad ke-20.

     

     

    PENUTUP

    1. Kesimpulan

     

    Manusia dalam agama islam diartikan sebagai makhluk Allah SWT yang memiliki unsur dan jiwa yang arif, bijaksana, berakal, bernafsu, dan bertanggung jawab pada Allah SWT. Manusia memiliki jiwa yang bersifat rohaniah, gaib, tidak dapat ditangkap dengan panca indera yang berbeda dengan makhluk lain karena pada manusia terdapat daya berfikir, akal, nafsu, kalbu, dan sebagainya.

    Manusia memiliki kelebihan dari makhluk lain, salah satu buktinya adalah kepatuhan manusia pada Allah SWT melalui perjuangan yang berat melawan hawa nafsu dan godaan syetan sedangkan kepatuhan malaikat kepada Allah SWT karena sudah tabiatnya, sebab malaikat tidak memiliki hawa nafsu . Oleh karena itu sebagai manusia (makhluk ciptaan Allah) seharusnyalah kita senantiasa bersyukur atas karunia dan kasih sayang-Nya, karena salah satu kunci kesuksesan adalah bersyukur.

     

     

    1. Saran

    Sebenarnya Al Quran sudah membahas semua hal mengenai fungsi, peran dan tanggung jawab manusia. Oleh karena itu manusia wajib membaca dan memahami Al Quran agar dapat memahami apa fungsi, peran dan tanggung jawabnya sebagai manusia, sehingga dapat menjalani kehidupan dengan penuh makna.

     

    Daftar Pustaka

     

    Ali, M. Daud. 1998. Pendidikan Agama Islam. PT RajaGrafindo Persada : Jakarta.

    Harun, Salman. 2005. Mutiara Al-Qur`an.Jakarta : Kaldera

    Litbang dan Kementrian Agama RI. Proses Penciptaa Manusia.

    Pratiwi, D.A., dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas XII. Jakarta: Erlangga.

    Shihab, M. Quraish. 2007. Wawasan Al-Quran. PT Mizan Pustaka : Bandung.

    http://www.duniapsikologi.com/sikap-pengertian-definisi-dan-faktor-yang-mempengaruhi/

    http://pembahasan-hakikat-manusia-dalam-islam-/110525022733-/phpapp02.

    http://qurandansunnah.wordpress.com/2009/10/31/mengetahui-bagaimana-proses-penciptaan-manusia/

    http://vatonilv.blogspot.com/2012/04/pengertian-kebudayaan.html

     

     

     


  9. Temperamen dan Jenisnya

    June 25, 2013 by kharissaja

    Menurut Allport: “Temperamen adalah gejala karakteristik daripada sifat emosi individu, termasuk juga mudah-tidaknya terkena rangsangan emosi, kekuatan serta kecepatannya bereaksi, kualitas kekuatan suasana hatinya, segala cara daripada fluktuasi dan intensitas suasana hati. Gejala ini bergantung pada faktor konstitusional, dan karenanya terutama berasal dari keturunan.

    Menurut G. Ewald: “Temperamen adalah konstitusi psikis yang berhubungan dengan konstitusi jasmani.” Di sini peranan keturunan memainkan peranan penting, sedangkan pengaruh pendidikan dan lingkungan tidak ada. Dalam kaitan dengan watak, G. Ewald lebih melihat temperamen sebagai yang tetap seumur hidup, yang tak mengalami perkembangan, karena temperamen bergantung pada konstelasi hormon-hormon, sedangkan konstelasi hormon-hormon itu tetap selama hidup. Sebaliknya watak, walaupun pada dasarnya telah ada tetapi masih mengalami pertumbuhan atau perkembangan.Watak sangat bergantung pada faktor-faktor eksogen (lingkungan pendidikan, pengalaman, dan).

    Dasar teori temperamen pada awalnya diciptakan oleh Hippocrates sekitar lebih dari 2400 tahun yang lalu. Hippocrates membagi manusia menjadi 4 temperamen dasar dan memberi nama kepada masing-masing temperamen itu sanguin,kolerik,melankolis, dan phlegmatis. Masing-masing temperamen memiliki ciri khas tersendiri, berikut akan dipaparkan mengenai hal tersebut.

     

    A. Sanguin Sanguinis

    Seorang sanguin adalah seorang yang periang, hangat, dan menyenangkan. Secara alamiah, ia adalah seorang yang terbuka dan mudah memberikan sambutan. Sanguin suka berbicara bahkan mendominasi pembicaraan. Ia boleh disebutkan sebagai orang yang superekstrovert. Ia mempunyai kapasitas yang luar biasa untuk menyenangkan dirinya dan orang lain. Pada saat ia bergabung dengan sekelompok orang, ia akan segera mengangkat semangat semua orang dengan kata-kata, lelucon yang diberikannya. Ia adalah seorang yang ahli dalam menyampaikan cerita serta menceritakan sesuatu dengan benar-benar hidup dan dramatis.

    Seorang sanguin tidak pernah kehilangan kawan, sebab ia sangat terbuka secara spontan. Ia tidak pernah kehilangan kata-kata walaupun kadang ketika ia berbicara tidak dipikirkan terlebih dulu. Ia selalu dikelilingi teman-temannya, di mana ia menjadi pusat perhatian. Ia menjadi favorit dari anak-anak maupun orang dewasa karena cerita-cerita atau leluconnya yang tak pernah berakhir. karena sikapnya yang periang, ramah, dan suka berkawan, ia sering kelihatan memiliki keyakinan lebih daripada sebenarnya.

    Seorang sanguin mempunyai kekuatan dan kelemahan sebagai berikut :

    Kekuatan : bersifat hangat dan hidup, memiliki karisma, suka berbicara dan tak pernah kehilangan kata-kata, memiliki pikiran yang bebas, tidak pernah khawatir tentang masa depan atau mengomel masa lalu, ahli cerita yang hebat, hanya hidup untuk masa kini, percakapannya bermutu, kemampuan luar biasa untuk bersuka-ria, dengan mudah mendapat sahabat, ditanggapi banyak orang, bersifat menyenangkan dan optimis, selalu ramah dan suka tersenyum pada orang lain, mudah memberi maaf, lemah lembut dan bersimpati, berbicara dengan kehangatan yang sejati, ikut bersama orang lain merasakan kesenangan dan kesusahan mereka, membuat kesan pertama yang baik, bertalenta dalam merawat orang sakit, mudah terlibat dalam rencana dan proyek baru, dan senang untuk mendidik.

    Kelemahan: mudah menangis , tidak dapat diramalkan secara emosi, suka gelisah, suka marah secara spontan , melebih-lebihkan sesuatu, tampak palsu , kurang pengendalian diri , mengadakan keputusan secara emosi, pembeli yang tidak suka berpikir , naif dan kekanak-kanakan, selalu ingin menguasai percakapan, tidak suka memperhatikan , kemauan lemah, suka mencari pujian orang lain, menyukai orang lain dan kemudian melupakan mereka, suka minta maaf atas kelalaiannya, sering membicarakan diri sendiri, lupa akan janjinya, tidak terorganisir sebab hidup hanya untuk masa kini , tidak dapat mengatur dirinya sendiri, membuang waktu ketika seharusnya melakukan pekerjaan, banyak proyek yang tidak diselesaikan , dan mudah menyimpang pada proyek jangka pendek

     

    B.  Koleris koleris2

    Mereka suka sekali mengatur orang, suka tunjuk-tunjuk atau perintah-perintah orang. Ia tak ingin ada penonton dalam aktivitasnya. Bahkan tamu pun bisa saja ia suruh melalukan sesuatu untuknya. Akibat sifatnya yang `bossy’ sehingga orang koleris tak punya banyak teman. Orang-orang berusaha menghindar, menjauh agar tak jadi `korban’ karakternya yang suka `ngatur’ dan tak mau kalah itu.

    Orang koleris senang dengan tantangan, suka petualangan. Mereka punya rasa, “hanya saya yang bisa menyelesaikan segalanya; tanpa saya berantakan semua”. Karena itu mereka sangat “goal oriented”, tegas, kuat, cepat dan tangkas mengerjakan sesuatu. Baginya tak ada istilah tidak mungkin. Seorang wanita koleris, mau dan berani naik tebing, memanjat pohon, bertarung ataupun memimpin peperangan. Kalau ia sudah kobarkan semangat “ya pasti jadi”, maka hampir dapat dipastikan apa yang akan ia lakukan akan tercapai seperti yang ia katakan. Sebab ia tak mudah menyerah, serta tak mudah pula mengalah.

    Kekuatan : seorang leader, pengambil keputusan, dinamis, aktif, sangat memerlukan perubahan, berkemauan keras dalam mencapai sasaran, bebas dan mandiri, suka tantangan, berprinsip “Hari ini harus lebih baik dari kemarin, hari esok harus lebih baik dari hari ini”, solutif, praktis, dan bergerak cepat, mendelegasikan pekerjaan dan orientasi berfokus pada produktivitas, membuat dan menentukan tujuan, mau memimpin dan mengorganisasi, biasanya punya visi, serta unggul dalam keadaan darurat.

    Kelemahan : tidak sabar dan cepat marah, senang memerintah, susah sedikit santai, menyukai kontroversi dan pertengkaran, terlalu kaku dan keras, tidak menyukai air mata dan emosi tidak simpatik, serta tidak suka yang bertele-tele, keputusan sering tergesa-gesa, banyak tuntutan pada orang lain, cenderung memperalat orang lain, menghalalkan segala cara demi tujuan, gila kerja, sulit minta maaf, mungkin selalu benar tetapi tidak popular.

     

    C. Melankolis melankolis1-625x440

    Mereka agak agak berseberangan dengan sanguinis. Seorang melankolis cenderung serba teratur, rapi, terjadwal, tersusun sesuai pola. Umumnya mereka ini suka dengan fakta-fakta, data-data, angka-angka dan sering sekali memikirkan segalanya secara mendalam. Dalam sebuah pertemuan, orang sanguinis selalu saja mendominasi pembicaraan, namun orang melankolis cenderung menganalisa, memikirkan, mempertimbangkan, lalu kalau bicara pastilah apa yang ia katakan betul-betul hasil yang ia pikirkan secara mendalam sekali.

    Orang melankolis selalu ingin serba sempurna dan ingin teratur. Karena itu jangan heran jika balita anda yang `melankolis tak `kan bisa tidur hanya gara-gara selimut yang membentangi tubuhnya belum tertata rapi. Dan jangan pula coba-coba mengubah isi lemari yang telah ia disusun, sebab betul-betul ia tata-apik sekali, sehingga warnanya, jenisnya, klasifikasi pemakaiannya sudah ia perhitungkan dengan rapi. Kalau perlu ia tuliskan satu per satu tata letak setiap jenis pakaian tersebut. Ia akan dongkol sekali kalau susunan itu tiba-tiba jadi lain

    Seorang melankolis mempunyai kekuatan dan kelemahan sebagai berikut :

    Kekuatan : analitis, mendalam, dan penuh pikiran, serius dan bertujuan, terjadwal, artistik, musikal dan kreatif, sensitif, mau mengorbankan diri dan idealis, standar tinggi dan perfeksionis, senang perincian, tekun, serba tertib dan teratur (rapi), hemat, melihat masalah dan mencari solusi kreatif (sering terlalu kreatif), kalau sudah mulai, dituntaskan, berteman dengan hati-hati, puas di belakang layar, menghindari perhatian, mau mendengar keluhan, setia, serta sangat memperhatikan orang lain.

    Kelemahan : cenderung melihat masalah dari sisi negatif, murung dan tertekan, mengingat yang negatif dan pendendam, mudah merasa bersalah dan memiliki citra diri rendah, lebih menekankan pada cara daripada tercapainya tujuan, tertekan pada situasi yang tidak sempurna dan berubah-ubah, terlalu menganalisa dan merencanakan (if..if..if..), standar tinggi, hidup berdasarkan definisi, sulit bersosialisasi, sensitif terhadap kritik yang menentang dirinya, sulit mengungkapkan perasaan (cenderung menahan kasih sayang), serta skeptis terhadap pujian).

     

    D. Plegmatis plegmatis

    Mereka tak suka terjadi konflik, karena itu disuruh apa saja ia mau lakukan, meski ia tidak suka. Baginya kedamaian adalah segalanya. Jika timbul masalah ia akan berusaha mencari solusi yang damai tanpa timbul pertengkaran. Ia mau merugi sedikit atau rela sakit, asalkan masalahnya segera selesai.

    Kaum plegmatis kurang bersemangat, kurang teratur dan serba dingin, cenderung diam, kalem, dan kalau memecahkan masalah umumnya sangat menyenangkan. Dengan sabar ia mau jadi pendengar yang baik, tapi kalau disuruh untuk mengambil keputusan ia akan terus menunda-nunda. Kalau anda lihat tiba-tiba ada sekelompok orang berkerumun mengelilingi satu orang yang asyik bicara terus, maka pastilah para pendengar yang berkerumun itu orang-orang plegmatis. Sedang yang bicara tentu saja sanguinis.

    Berurusan dengan orang plegmatis bisa serba salah. Ibarat keledai, “kalau didorong ngambek, tapi kalau dibiarin tidak jalan”. Jika kita punya pegawai plegmatis, anda harus rajin memotivasinya sampai ia termotivasi sendiri.

    Seorang plegmatis mempunyai kekuatan dan kelemahan sebagai berikut :

    Kekuatan : mudah bergaul, santai, tenang, teguh, sabar, pendengar yang baik, tidak banyak bicara, cenderung bijaksana, simpatik, baik hati, sering menyembunyikan emosi, kuat di bidang administrasi, cenderung ingin segalanya terorganisasi, penengah masalah yang baik, cenderung berusaha menemukan cara termudah,baik di bawah tekanan, menyenangkan dan tidak suka menyinggung perasaan, humoris,senang melihat dan mengawasi, peduli, serta mudah rukun dan damai.

    Kelemahan : cenderung tidak suka perubahan/kegiatan baru, takut dan khawatir, menghindari konflik dan tanggung jawab, keras kepala, sulit kompromi (karena merasa benar), terlalu pemalu dan pendiam, humor kering dan mengejek (sarkatis), kurang berorientasi pada tujuan, sulit bergerak dan kurang memotivasi diri, lebih suka sebagai penonton daripada terlibat, tidak senang didesak, serta suka menunda-nunda/menggantungkan masalah.

    Gimana, udah tau kan skrg ???????

    Trus kamu termasuk kepribadian apaa ????? 😀

     


  10. kamu

    June 22, 2013 by kharissaja

    Kamu adalah bayang semu

    Menghiasi setiap langkahku

    Tak pernah berhenti dan selalu

    Membuatku jemu padamu

     

    Bagai ditelan gelap malam

    Engkau hilang menyamar

    Ketika ku tangkap bayang samar

    Di malam yang kelam

     

    Pekat jiwamu mengendap

    Terukir kuat dalam asa

    Hingga tubuh letih ini terlelap

    Ditemani buaian sayonara